Artikel

Hubungan Mesin Pengemas Otomatis Dengan Karakter Bahan

Penggunaan mesin pengemas otomatis dalam sebuah usaha memang merupakan sebuah langkah yang tepat untuk dilakukan. Berbagai keuntungan akan didapatkan olehnya, dari mulai jumlah kapasitas produksi sampai dengan kemudahan dalam mengemas produk. Namun begitu perlu sekiranya pelaku usaha untuk memahami bagaimana mesin tersebut bekerja.

Hal yang perlu sekiranya diketahui ialah mesin pengemas menggunakan sistem pengemasan dengan mengandalkan gelas takar untuk mengukur dari berat produk yang dikemasnya. Meskipun hanya dengan gelas takar, keakuratan ukuran tetap menjadi acuan yang diutamakan. Namun hal tersebut tidak bisa lepas dari yang karakter produk itu sendiri.

Karekter bahan yang dikemas

Karena karakter produk itu bermacam-macam, penting sekiranya membuat simulasi ukuran dengan bahan asli yang nanti akan dikemas. Karena jika dengan bahan asli kepastian ukuran akan didapatkan. Sebagai contoh, walaupun sama-sama produk kopi murni tidak bisa menjadi acuan bahwa kopi murni satu dengan yang lainnya memiliki karakter yang sama.

Lalu apa sih hubungan karakter bahan dengan mesin pengemas? Beberapa hubungan bahan yang akan dikemas dengan mesin pengemas adalah :

1. Bahan berbentuk butir atau bubuk

Dalam mesin pengemas spesifikasi mesin untuk butir dan bubuk itu berbeda, karena karakter dari bubuk yang cenderung biasa menempel pada bagian-bagian dari mesin yang mengakibatkan bahan turun tidak secara maksimal. Perlu adanya beberapa perlakuan khusus mengenai karakter dari bahan bubuk ini.

2. Bahan snack atau kacang-kacangan

Perbedaan paling tinggi ialah pada bahan semacam snack, bentuk snack yang cenderung lebih bermacam inilah yang akan berpengaruh kepada toleransi dari  berat produk. Berbeda halnya seperti bahan gula yang dimana bentuknya lebih homogen. Dimana hal tersebut membuat toleransi dari berat lebih presisi.

3. Berat bahan yang dikemas

Berat bahan yang dikemas juga akan mempengaruhi dari spesifikasi mesin. Untuk bahan yang semakin berat akan menghasikan kapasitas yang lebih kecil dari berat bahan yang sedikit. Sebagai contoh kemasan gula yang 1kg dengan kemasan gula sachet, kapasitas produksi yang dihasilkan lebih banyak yang kemasan sachet.

4. Model kemasan yang digunakan

Model kemasan yang digunakan juga mempengaruhi dari spesifikasi mesin. Perbedaan model kemasan paling banyak dijumpai dikemasan sachet. Ada yang menggunakan model kemasan three side seal, center seal, ada juga yang model stick.

Memperhatikan hal detail mesin pengemas otomatis

Diatas merupakan beberapa hubungan dari bahan yang akan dikemas dengan mesin pengemas otomatis. Dimana hal yang paling penting dalam sebuah pengemasan saat menggunakan mesin pengemas ialah pelaku usaha tau betul mengenai toleransi dari berat produk yang akan dikemas nantinya. Karena ada beberapa pelaku usaha yang mengharuskan toleransi berat produk seminim mungkin.

Memakai mesin pengemas otomatis memang merupakan solusi bagi pelaku usaha yang ingin meningkatkan kapasitas produksinya. Namun tetap hal-hal kecil yang menyangkut dari pengemasan produk khsusunya mengenai ukuran berat produk harus dipahami dengan betul. Dengan memahami hal-hal detail penggunaan mesin pengemas menjadikan kemantaban saat berwirausaha.

Sekian ulasan singkat pembahasan mengenai bahan yang akan dikemas dengan mesin pengemas otomatis. Semoga memberikan informasi dan memberikan ide usaha kedepan. Jika ingin berkonsukltasi mengenai hal-hal semacam ini bisa dikolom komentar atau ke nomor contact yang tersedia. Terimakasih..